Bebas Bersyarat Corby Bawa Berkah bagi Tukang Ojek Ini

Bebas Bersyarat Corby Bawa Berkah bagi Tukang Ojek Ini
Bebas Bersyarat Corby Bawa Berkah bagi Tukang Ojek Ini
Di balik prosesi pembebasan bersyarat Ratu Mariyuana asal Australia, Schapelle Leigh Corby, ternyata ada seseorang yang mendapat berkahnya selama lebih kurang 1 minggu ini. Dia adalah Cung Riadi.

Cung Riadi yang sehari-harinya berprofesi sebagai pemandu di daerah Kuta ini tiba-tiba beralih profesi sebagai tukang ojek kamerawan media asing.

Seperti diketahui, sejak adanya kabar bahwa Corby akan dibebaskan secara bersyarat, banyak wartawan asing yang berebut memburu gambar Corby dan keluarganya. Para pewarta gambar ini tentu saja tidak dapat melakukan tugasnya sendirian. Mereka memerlukan orang untuk antar dan jemput.

Riadi, pria asal Situbondo yang sudah lama menetap di Bali ini, mendapatkan keberuntungan disewa kamerawan asing untuk mengejar Corby dengan bayaran Rp 300.000 per hari. Hanya, masa kerja dia cukup lama, yakni dari pukul 06.00 pagi hingga pukul 23.00. Dia menjadi ojek untuk kamerawan media asing sejak enam hari yang lalu.

"Saya bisa mencari tambahan penghasilan yang cukup banyak untuk keluarga di Jawa," katanya kepada Kompas.com, Senin (10/2/2014).

Namun, dia mengakui pekerjaannya ini tidak selalu menyenangkan. Ia menceritakan bahwa selama satu minggu ini, ia dipaksa bekerja nonstop dan tidak jarang harus menempuh bahaya. Contohnya, sang kamerawan dari media Australia memintanya untuk ngebut di jalanan demi mendapatkan gambar Corby, dan menyelinap ke rumah keluarga Corby melalui atap samping rumah. Bahkan, dia pernah harus bersembunyi di kantor imigrasi berjam-jam untuk menghindari petugas keamanan yang tidak mengizinkan wartawan masuk.

"Sebenarnya saya takut kerja beginian. Ini bahaya lho, tapi ya ada uangnya besar, ya saya pikir kenapa nggak? Saya mau sajalah, itung-itung pengalaman seperti detektif," katanya sambil tertawa.

Jarak tempuh yang ia lalui pun tidak dekat dan memakan waktu yang lama. Ia juga menyesalkan sikap orang asing yang adat istiadatnya berbeda dengan warga lokal. Tidak jarang ia dimarahi dan dibentak karena menjalankan motornya kurang cepat atau tidak halus. Namun, ia tidak dapat menolak karena sudah dibayar mahal.

"Mereka itu ya gitu, saya kesal sebenarnya sama mereka, suka seenaknya sendiri perintah orang mentang-mentang mereka bayar," kata Riadi dengan nada kesal.

Riadi juga mengatakan bahwa ia pernah diminta menunggu sang fotografer dari pagi hingga malam tanpa diberi makanan apa pun. Belakangan ia tahu bahwa sang fotografer itu ternyata sedang berpesta di sebuah kafe, sedangkan ia berjam-jam menunggu di parkiran.

Namun, Riadi mengatakan bahwa apa yang dilakukannya ini demi mencari nafkah untuk keluarganya. Ia berharap agar kasus Corby ini segera usai sehingga dia dapat segera pulang dan beristirahat.

"Ya, semoga saja kasus ini hari ini selesai, soalnya saya capek, pengen pulang, istirahat," tutupnya.
dangstars/kompas