5 Tanda Keuangan Anda Bermasalah

5 Tanda Keuangan Anda Bermasalah
Bila untuk berbelanja kebutuhan sehari-hari saja Anda menggunakan kartu kredit, ini merupakan pertanda keuangan Anda bermasalah.

Ketika masih lajang, Anda mungkin tak punya beban. Anda menghabiskan semua uang gaji untuk kesenangan Anda sendiri. Artinya, Anda tidak memikirkan bagaimana kondisi keuangan Anda di masa depan. Padahal, siapa yang bisa memprediksi bagaimana hidup Anda nanti, berkaitan dengan inflasi, kesehatan, pendidikan anak, dan lain sebagainya?

Untuk menghindari masalah keuangan, bahkan kebangkrutan, biasakan untuk mengelola keuangan dengan rapi sejak pertama Anda memiliki penghasilan sendiri. Butuh disiplin dan kesediaan untuk memiliki tanggung jawab finansial seperti ini. Anda tak bisa menunggu sampai tanda-tanda kesulitan keuangan itu muncul. Bila beberapa masalah di bawah ini terjadi, bisa jadi sudah terlambat untuk memperbaikinya:

Belanja bahan makanan dengan kartu kredit

Bahan makanan termasuk kebutuhan sehari-hari. Paling-paling, Anda menyediakan stok bahan makanan untuk seminggu saja. Jadi, bila untuk kebutuhan sehari-hari saja Anda menggunakan kartu kredit, sudah pasti keuangan Anda bermasalah. Kecuali, Anda menggunakan kartu kredit tersebut hanya karena merasa lebih nyaman atau lebih praktis. Membayar bensin atau ongkos jajan di restoran dengan kartu kredit (kecuali saat Anda mentraktir teman sekantor) juga perlu diwaspadai.

Untuk menghindari utang, biasakan untuk berbelanja secara tunai. Kalau memang tidak ada uang tunai, artinya memang belum waktunya berbelanja. Anda juga bisa membuat manajemen amplop yang salah satunya diisi dengan biaya untuk hiburan, seperti jajan atau liburan.

Pengeluaran lebih besar daripada pendapatan

Banyak orang yang keuangannya pas-pasan, tetapi menginginkan gaya hidup yang lebih tinggi. Misalnya, dengan mengontrak rumah di kawasan yang mahal, mencicil mobil, dan membeli gadget-gadget terkini. Bila pada akhir bulan Anda tidak mampu menyisihkan uang untuk ditabung, dan malah harus membayar utang, maka Anda bisa terjebak dalam kebiasaan seperti ini dan sulit berhenti. Cobalah menyewa rumah yang lebih murah, membeli mobil yang lebih sesuai kemampuan, atau berbelanja untuk memenuhi kebutuhan (bukan keinginan) saja. Bila Anda berkeras mendapatkan gaya hidup tersebut, maka sebaiknya Anda mencari penghasilan tambahan.

Gaji Anda besar, tetapi tak punya tabungan

Pernah dengar kan, semakin tinggi gaji seseorang, semakin tinggi pula kebutuhannya. Alhasil karena mengejar kebutuhan untuk gaya hidup yang tinggi itu, kita melupakan kebutuhan yang lain. Tiba-tiba, ketika pasangan atau orangtua harus menjalani perawatan di rumah sakit, Anda tidak mempunyai dana cadangan.

Maka dari itu, memiliki gaji tinggi tak ada artinya bila langsung Anda habiskan setiap bulan. Lebih baik gaji pas-pasan, tetapi masih mampu menabung, daripada tak mampu menabung sama sekali. Kalau Anda tidak pintar mencari penghasilan yang tinggi, setidaknya Anda pintar menabung.

Tidak mampu membayar "minimum payment" untuk kartu kredit

Melunasi utang secara minimum payment saja tidak disarankan, apalagi bila Anda tak mampu membayar minimum payment tersebut. Jangan lupa, ketika Anda membeli barang atau tiket untuk liburan secara mencicil, setiap tunggakan utang tersebut akan dikenakan bunga. Semakin lama Anda melunasinya, semakin banyak akumulasi utang Anda. Untuk menyelesaikan utang, Anda bisa menghubungi bank penerbit kartu kredit untuk mengupayakan proses pembayaran yang lebih meringankan. Jadilah nasabah yang bertanggung jawab dengan selalu membayar lunas utang-utang Anda.

Slogan "kalau rezeki tak akan ke mana-mana" tak berlaku lagi

Anda tidak pernah mengecek berapa pengeluaran Anda dalam sebulan, dan berapa sisa saldo rekening Anda. Ketika ingin mengambil uang di ATM, Anda terkejut karena saldonya tinggal Rp 10.000. Lalu, Anda berkeyakinan bahwa kalau memang sudah rezeki pasti Anda akan mendapatkan pekerjaan sampingan pada sore hari, atau Anda memenangkan undian berhadiah. Namun, rezeki yang Anda tunggu-tunggu ini tidak datang juga!

Jika Anda memiliki beberapa rekening di bank, dan hanya menyisakan beberapa receh saja, maka tentu itu bukan pertanda baik. Maka dari itu, segera bangun dari tidur Anda, dan ubah cara Anda dalam mengelola keuangan!(kompas)