Kunci Sukses Dunia dan Akhirat

Kunci Sukses Dunia dan Akhirat
Setiap manusia tentu ingin selalu beruntung dalam hidupnya, hal tersebut merupakan hal yang lumrah dan wajar. Namun, jangan sampai keinginan untuk mengejar untung tersebut justru merugikan orang lain.

Pasalnya keuntungan yang seharusnya diraih adalah keuntungan yang langgeng di dunia dan juga di akhirat. Sebab, apalah gunanya sukses di dunia namun di akhirat justru masuk neraka.

Oleh sebab itu, ada enam kunci yang harus diperhatikan oleh seseorang saat ia melakukan aktivitas yang dapat membawa keuntungan bukan hanya di dunia namun juga di akhirat.

1. Aktivitasnya harus menjadi amal
Waktu merupakan modal yang diberikan oleh Allah SWT semasa hidup di dunia. Oleh karena itu, orang yang merugi adalah orang yang menghambur-hamburkan waktunya dengan sia-sia dan tidak pernah menjadi bekal di akhirat.

Ukuran kesuksesan di akhirat adalah banyaknya amal yang diterima oleh Allah, dengan demikian aktivitas akan menjadi amal bila niatnya benar dan dilakukan di jalan Allah.

Rezeki setiap orang telah dijamin Allah, dan tugas kita bukanlah mencari-cari rezeki dan bukan pula mengumpulkan rezeki. Tetapi, tugas kita adalah menjemput rezeki yang halal dengan cara yang benar. Oleh sebab itu, aktivitas menjemput rezeki inilah yang harus menjadi amal di akhirat.

2. Menjaga nama baik
Sudah menjadi kewajiban bagi manusia untuk menjaga nama baiknya. Sebab, nama baik tidak bisa dibeli namun bisa diperoleh dengan kredibilitas. Seseorang yang berkelakuan atau berperangai buruk, meskipun telah meninggal maka yang diingat tetaplah kelakuan buruknya. Dan begitu juga sebaliknya, seseorang yang senantiasa bersikap baik maka saat ia telah meninggal akan tetap meninggalkan citra yang baik.

3. Ilmu pengetahuan, pengalaman dan wawasan
Seseorang yang memiliki ilmu, banyak pengalaman dan wawasan yang luas tentunya akan lebih maju dibandingkan orang lain. Ilmu mmerupakan kekayaan jiwa yang tidak ternilai harganya. Sebab, harta dapat habis sementara ilmu akan semakin bertambah bila diajarkan.

Oleh sebab itu dikatakan bahwa siapa yang menginginkan dunia harus dengan ilmu, dan siapa yang menginginkan akhirat juga harus dengan ilmu. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW bahwa mengeluarkan uang untuk menuntut ilmu bukanlah membuang biaya namun merupakan sebuah investasi.

4. Menyambung tali silahturahim
Sebuah pepatah mengatakan, memiliki seribu sahabat masih sedikit, namun satu musuh sudah terlalu banyak. Dengan demikian, apalah artinya memiliki uang yang banyak namun musuh ada dimana-mana.

Seorang sahabat dapat menjadi kekayaan bagi kita dengan kasih sayangnya, doa-doanya, ilmunya serta pengalaman dan pertolongannya. Namun, seorang musuh dapat membawa kerugian bagi kita dengan segala kebencian dan kejahatannya.

5. Memberi manfaat sebanyak-banyaknya
Manusia yang paling dicintai Allah ialah yang paling berguna bagi manusia lainnya. Dengan begitu, semakin banyak orang yang diuntungkan maka semakin beruntunglah kita. Sehingga, tidak perlu merasa rugi saat memberikan kemudahan dan pertolongan kepada orang lain.

6. Mintalah doa dari orang tua
Doa orang tua merupakan salah satu kunci hidup sukses. Oleh karena itu, perbaikilah hubungan dengan orang tua dan bahagiakan mereka. Sebab, ridho Allah berada dalam ridho orang tua dan murka Allah berada dalam murka kedua orang tua.

Demikianlah enam kunci agar selalu beruntung di dunia dan akhirat. Sebagai manusia yang beriman, sudah menjadi kewajiban bagi kita untuk senantiasa melakukan hal-hal baik guna menambah amal dan pahala. Sehingga bukan hanya beruntung di dunia namun juga di akhirat seperti yang didambakan. 
Demikian tentang  Kunci Sukses Dunia dan Akhirat