Tahapan dan Bagian Proses Vulkanisir

Tahapan dan Bagian Proses Vulkanisir | Cara Kerja Proses Vulkanisir ban.Bagi agan-agan semua yang kebingungan untuk mencari artikel cara proses pembuatan vulkanisir ban, ini sengaja saya posting di blog ini. 

Semoga bisa membantu bagi yang membutuhkan.
Vulkanisir atau retreading pada dasarnya adalah menambahkan telapak ban yang baru pada ban yang sudah gundul. Vulkanisir sangat disarankan untuk kendaraan komersial seperti truk atau bus untuk menghemat pengeluaran pemilik kendaraan.

Seperti diketahui harga ban truk atau bus bisa 4 kali lebih mahal dari pada ban mobil biasa.
Pada dasarnya setiap perusahaan yang bergerak dibidang Vulkanisir  bisa melakukan vulkanisir asal beberapa syarat tercapai.

Memahami Vulkanisir Ban Yang pertama dan paling penting adalah kondisi casing ban yang harus bagus. 

Persepsi orang banyak salah, dari dana 100 persen beli ban, sekitar 80 persen itu untuk biaya produksi dari casingnya, sementara telapaknya 20-30 persen. Artinya kebanyakan untuk casingnya. Selama casingnya bisa dipakai dan benar-benar baik kondisinya, ban bisa divulkanisir.

Casing adalah lapisan benang pembentuk ban dan merupakan rangka dari ban yang menampung udara bertekanan tinggi agar dapat menyangga ban.
Perbedaan Ban


Teknik vulkanisir di luar negeri juga sudah direkomendasikan. 

Banyak pesawat terbang, bannya bisa 6 kali divulkanisir. Untuk ban dan bus maksimal 4 kali Vulkanisir.Yang dikembangkan memang rekomendasinya untuk truk dan bus yang off the road.

Yang perlu diingat pula, ban direkomendasikan untuk vulkanisir hanya khusus ban belakang saja. Ban depan atau ban setir disarankan jangan divulkanisir demi alasan keamanan.

Tapi itu tergantung dari regulasi negara masing-masing ya. Ada negara yang misalnya untuk bis anak sekolah tidak boleh ban di setir tapi untuk ban belakang.

Agar ban bisa divulkanisir, disarankan beberapa tips untuk menjaga kondisi casing ban tetap baik. 
  • Pertama menjaga tekanan angin ban sesuai rekomendasi, 
  • Kedua cara driver mengemudi jangan ugal-ugalan dan tetap menjaga kecepatan tidak over speed,
  • Ketiga, sebelum ban menipis dengan melihat tread wear, langsung ganti telapak ban alias di vulkanisir.

Rekomendasinya, sebelum 3 milimeter (keausannya) baru dilepas untuk divulkanisir, jangan gundul banget bannya, karena kalau gundul akan merusak struktur dalam casing.
Seperti yang kita ketahui bahwa Vulkanisir atau bahasa luarnya  RETREADING, adalah proses ulang terhadap ban itu sendiri yang sudah gundul tentunya yang bertujuan untuk menambah umur ban yang telah digunakan. Proses ini dilakukan dengan cara melapisi kembali ban yang telah aus digunakan dengan telapak baru (precured).

Seperti yang telah kita ketahui 70% nilai dari sebuah ban berada di CASING dan hanya 30% berada di TREAD. Dan saat digunakan hanya bagian yang 30% ini saja yang habis terpakai, sehingga seandainya pemilik kendaraan tidak melakukan Vulkanisir ,berarti perusahaan telah melakukan pemborosan sebesar 70% dari harga ban ersebut. 

Kuncinya adalah merawat ban dengan mengikuti standard sehingga ban tersebut dapat  diproses vulkanisir sampai dengan 4-5 kali.

Mengapa ban perlu di vulkanisir ?



Dengan melakukan vulkanisir ban, casing ban yang telah digunakan dapat dipakai kembali hingga berulang kali sehingga menunda pembuangan sampah ban ke lingkungan dan membantu menciptakan lingkungan yang lebih baik .

Ban yang telah melalui proses vulkanisir memiliki kekuatan yang sama dengan ban yang baru, yang penting Anda tepat untuk memproses ban vulkanisir terhadap Pabrik vulkanisir tentunya yang sudah menggunakan peralatan dan mesin vulkanir modern.

Ban apa saja yang dapat di vulkanisir ?

Hampir semua ban karet yang diciptakan oleh manusia dapat di vulkanisir kembali, seperti: ban mobil, ban truk, ban pesawat terbang, ban forklift, dan ban dengan karet mati. (tidak memiliki ban dalam) Semua ban tadi dapat divulkanisir dengan syarat bahwa ban tersebut masih memiliki kondisi casing yang layak dan tidak habis masa pakainya .

jenis vulkanisir ada 2 macam :


1. Proses Vulkanisir Panas atau Mold Cure 


Pada proses ini Casing ban yang telah dibersihkan ditempel dengan Karet Compound (karet dalam bentuk setengah jadi, belum memiliki Pattern) kemudian dimasukkan ke dalam mesin cetakan (Mold). Ban yang sudah ditempel dengan Karet Compound tadi di Press ke Mold melalui tekanan dari dalam ban dengan temperatur dan waktu tertentu hingga Karet Compound tadi menjadi matang dan mengeras dan membentuk pattern yang sesuai dengan pattern yang terdapat pada cetakannya (Mold).

Lengkap lihat Videonya Klik Disini

2. Proses Vulkanisir Dingin atau Pre Cure 

Pada proses ini Casing ban yang telah dibersihkan ditempel dengan Tread Rubber (karet jadi, dan sudah memiliki pattern) dengan bantuan Cushion Gum. Ban tersebut kemudian diisi dengan ban dalam dan dibungkus dengan Envelope kemudian dimasukkan ke dalam Chamber pemanas. 

Ban kemudian di Press dua arah yaitu dari dalam dengan bantuan Ban Dalam dan dari luar dengan menggunakan Envelope dan juga dipanaskan dengan Chamber. Akibat dari tekanan dan panas tersebut Cushion Gum yang berada diantara Casing dan Tread Rubber mengalami vulkanisasi dan menyatukan semua elemen tadi (casing, gum, tread) menjadi satu.

Lengkap Video Klik Disini


Proses vulkanisir


Secara umum proses Vulkanisir dibagi menjadi beberapa tahap:

1.Inspection (Proses Panas dan Dingin)

adalah tahap pemeriksaan fisik ban, disini ban diperiksa keadaannya dari lubang, sobek, retak, dan sebagainya. Apabila ban tersebut dinilai layak maka ban tersebut akan maju ke tahap berikutnya.


2.Buffing (Proses Panas dan Dingin)

atau dikenal dengan proses pemarutan bertujuan untuk menghilangkan tapak yang sudah aus

dan membuat permukaan ban agar rata dan simetris. Sehingga Casing tersebut nantinya dapat ditempeli dengan Karet Compound atau Cushion Gum dan Tread Rubber.

3.Kniving (Proses Panas dan Dingin)

adalah pembersihan terhadap luka yang tidak dapat terjangkau   melalui proses Buffing. Disini benang yang keluar dari ban bekas buffing dihilangkan, selain itu lobang dan kotoran yang tidak dapat dijangkau oleh mesin Buffer dibersihkan

4.Repair (Proses Panas dan Dingin)

di tahap ini semua cacat pada Casing diperbaiki, lubang pada Casing dibersihkan kemudian ditembel dengan Filling (Cushion Gum), cekungan/kawah diratakan juga menggunakan Filling, sedangkan lubang dan kawah dengan diameter besar ditembel dari dalam dengan Tyre Patch.

http://dangstars.blogspot.com/2014/06/divisi-lem-ban-vulkanisir-cementing.html

5.Cementing (Proses Panas dan Dingin)

adalah proses pemberian cairan Cement ke seluruh permukaan ban, cairan ini berfugsi sebagai lem untuk menempelkan Cushion Gum ke Casing.

http://dangstars.blogspot.com/2014/06/divisi-pemasangan-karet-vulkanisir-building.html

6.Building : Pemasangan karet

Panas : Building adalah proses penempelan Karet Compound dengan Casing, disini Casing ban yang telah diberi oleh cairan Cement ditempel langsung dengan Karet Compound untuk dapat diproses
lebih lanjut.

Dingin: Building adalah proses penempelan Cushion Gum dan Tread Rubber dengan Casing, disini Casing ban yang telah diberi oleh cairan Cement dilapisi dengan Cushion gum terlebih dahulu, setelah itu baru ditempel dengan Tread Rubber dengan bantuan mesin Builder.

http://dangstars.blogspot.com/2014/06/divisi-pemasangan-envelope-vulkanisir.html

7.Envelope (Proses Dingin)

adalah proses pembungkusan ban yang hendak divulkanisir dengan bungkus khusus untuk memastikan agar Casing ban yang telah diprose/Building dapat ditempel menjadi satu dengan baik.

http://1.bp.blogspot.com/-3Dt82KYsf3M/UG7hlkF2tLI/AAAAAAAAG_Q/gbynVleGgKc/s1600/Bongkar-Velg-Vulkanisir.jpg

8.Rim and Flange (Proses Panas dan Dingin)

adalah proses pemasangan ban dalam dan marset ke dalam Ban yang hendak divulkanisir yang kemudian ditutup dengan pelek khusus. Tujuannya adalah untuk dapat memasukkan tekanan angin ke dalam ban saat dimasak di dalam cetakan (Mold) atau Chamber.

http://1.bp.blogspot.com/-RRmn-vH1MPM/UG7aIdJLp6I/AAAAAAAAG8o/uftum9QG_mA/s1600/Curing-Masak-Dingin.jpg


9.Curing (Proses Panas dan Dingin)

Panas : 
Saat proses Curing, Ban yang sudah ditempel dengan Karet Compound tadi di Press ke Mold melalui tekanan dari dalam ban dengan temperatur 140C selama waktu tertentu hingga Karet Compound tadi menjadi matang dan mengeras dan membentuk pattern yang sesuai dengan pattern yang terdapat pada cetakannya (Mold).

Dingin:
Saat proses Curing, ban di Press dua arah yaitu dari dalam dengan bantuan Ban Dalam dan dari luar dengan menggunakan Envelope dan juga dipanaskan dengan temperatur 110C didalam Chamber selama 160 menit. Akibat dari tekanan dan panas tersebut Cushion Gum yang berada diantara Casing dan Tread Rubber mengalami vulkanisasi dan menyatukan semua elemen tadi (casing, gum, tread) menjadi satu.

http://dangstars.blogspot.com/2014/06/divisi-qc-final-inspection-vulkanisir.html

10.Final Inspection (Proses Panas dan Dingin)

bertujuan untuk memastikan bahwa ban yang telah selesai diproses dapat dipertanggung jawabkan dan memenuhi Industry Quality Standard sebelum diserahkan kembali ke konsumen.

Demikian Memahami Vulkanisir Ban dan Salam Vulkanisir.
 
Tahap 1. Pemeriksaan / inspection awal ( dan layak di proses atau di reject)
Untuk menentukan apakah badan ban yang telah gundul bisa diterima untuk vulkanisir atau ditolak.


Tahap 2. Buffing / parut
Membuang sisa2 karet telapak lama utk dipasang karet baru.
Melepaskan bunga ban yang telah aus dari casing ban


Tahap 3. Skiving
Menyingkirkan benda yang tertanam untuk memastikan permukaan yang bersih dan padat yang sesuai untuk vulkanisir.


Tahap 4. Knifing / repair / cementing (perbaikan casing supaya lebih sempurna)
Menyemprotkan lapisan tipis cairan karet konsentrat pada badan ban yang direparasi.


Tahap 5. Filling
Mengisi bidang sesetan dengan karet gom


Tahap 6. Building
( pemasangan karet telapak baru jenis panas atau jenis dingin)
Lapisan penempel karet bantalan ditempatkan di antara kembang dan badan ban. Berikutnya lapisan baru berupa kembang yang telah divulkansir sangat padat dimasukkan ke badan ban.




Tahap 7. Enveloping
Pembungkus khusus digunakan untuk membungkus ban dan memastikan badan ban, lem penempel serta kembang yang sudah divulkanisir ditempelkan menjadi satu dengan sangat baik.

 

Tahap 8. Curing
Vulkanisir, yang merupakan istilah yang dikenal luas, adalah proses penempelan bahan kembang baru ke badan ban yang telah disiapkan. Badan yang telah disiapkan, dengan lapisan kembang baru yang ditempatkan, selanjutnya dipindahkan ke ruang vulkanisir di mana tekanan dan suhu diaplikasikan dengan durasi yang tepat, memvulkanisir lapisan karet bantalan dan merekatkan kembang dengan kencang ke badan ban. Lama curing dan temperatur arus panas tergantung masing-masing sistem.
Ikut Mejeng nih Admin


Tahap 9. Pemeriksaan Akhir / Final inspection (memeriksa kesempurnaan proses vulkanisasi)
Semua ban yang telah divulkanisir akan diperiksa secara ketat untuk memastikan bahwa produk yang aman dan atraktif akan didaur ulang kepada pelanggan.




Sekian dahulu dan bila kurang lengkap silahkan klik artikel topik terkait lainnya
Salam Vulkanisir

1 Comments:

ternyata begitu toh tahapan pembuatan ban vulkanisir

Reply

Admin tidak bertanggung jawab atas semua isi komentar ,Mohon dipahami semua isi komentar dengan bijak